Cara Memaksimalkan Waktu yang Ada

Memaksimalkan Waktu yang Ada

Salah satu keluhan atau hambatan utama yang dimiliki pengusaha adalah “Saya tidak punya cukup waktu.” Pikirkan tentang itu sejenak

Apakah itu menggambarkan Anda? Apakah Anda memiliki terlalu banyak di piring Anda dan tidak cukup waktu? Apakah Anda sering mendapati diri Anda bermimpi, “Kalau saja saya punya lebih banyak waktu?”

Memaksimalkan Waktu

Nah, Anda mungkin pernah mendengar pepatah bahwa kita semua memiliki jumlah waktu yang sama per hari. Itu benar bukan? Kita semua memiliki waktu yang sama 24 jam sehari dan 365 hari setahun. Bagaimana beberapa orang tampaknya menyelesaikan begitu banyak dan yang lain berjuang hanya untuk mengikutinya?

Berpikir bahwa Anda dapat memiliki LEBIH BANYAK waktu adalah bagian utama dari masalah.

Tidak ada tempat untuk membeli LEBIH BANYAK waktu. Anda memiliki semua waktu yang tersedia untuk Anda sampai waktu Anda habis – ini benar-benar tentang bagaimana Anda dapat lebih efektif memilih tempat untuk menginvestasikan waktu Anda.

Kenyataannya adalah bahwa kita semua memiliki tanggung jawab. Tanggung jawab ini dapat menghabiskan banyak waktu Anda jika Anda tidak menemukan cara untuk mengelolanya atau mendelegasikannya.

Jika Anda seperti saya, Anda adalah seorang pengusaha, ibu, istri, anak perempuan, saudara perempuan, teman, perencana pesta, pembantu rumah tangga, dan masih banyak lagi. Masing-masing peran itu disertai dengan daftar cucian HAL YANG HARUS DILAKUKAN.

Yang perlu kita ingat sebagai pemilik/pengusaha kecil adalah bahwa kita perlu memfokuskan waktu kita selama “jam kerja” kita (apa pun yang Anda tetapkan) untuk hanya melakukan aktivitas yang membuat Anda mendapatkan lebih banyak klien (PEMASARAN) atau membuat uang Anda (klien/PETAHAM bekerja). Segala sesuatu yang lain bisa menunggu sampai setelah 5:00 atau 6:00 sore.

Cara Memaksimalkan Waktu yang Ada

Berikut adalah lima cara untuk segera meningkatkan penggunaan waktu Anda:

1. Identifikasi pemboros waktu

Ketika Anda memiliki bisnis rumahan, batas antara kehidupan profesional dan pribadi Anda kabur. Agar berhasil, kita perlu membuat batasan di antara keduanya bahkan jika Anda hanya berjalan lima langkah melintasi lorong dari kamar tidur Anda ke kantor Anda.

Karena Anda tidak meninggalkan rumah untuk pergi ke tempat kerja yang terpisah, godaan tanggung jawab di rumah dapat menarik Anda sepanjang hari dan sering kali menghalangi Anda untuk menyelesaikan sesuatu.

Berikut ini beberapa contohnya: piring, mengajak anjing jalan-jalan, mencuci pakaian, berbelanja makanan, berolahraga, memasak makan malam. Terdengar akrab? Kita semua pernah ke sana. Apa yang Anda pikir hanya akan memakan waktu beberapa menit akhirnya memakan waktu berjam-jam yang tidak dapat Anda dapatkan kembali.

2. Hilangkan pemborosan waktu

Sekarang setelah Anda mengidentifikasi apa pemboros waktu ini, buatlah komitmen untuk tidak melakukan aktivitas ini selama jam kerja. Pertimbangkan ini. Jika Anda bekerja untuk sebuah perusahaan, apakah Anda akan mencuci piring atau mencuci selama jam kerja? TIDAK.

Satu-satunya waktu yang Anda miliki untuk tugas pribadi adalah saat jam makan siang, jadi jika Anda benar-benar harus melakukan sesuatu, jadwalkan saat istirahat makan siang. Ingat, Anda harus memperlakukan bisnis Anda seperti bisnis, jika tidak Anda akan dibayar gaji hobi, dan saya tidak tahu terlalu banyak orang yang dibayar dengan baik untuk melakukan hobi mereka.

3. Di mana Anda terlalu berkomitmen? Apa yang bisa Anda lepaskan? Katakan tidak Untuk? Melimpahkan? Menunda?

Ketika Anda secara sadar memilih untuk berhenti melakukan sesuatu, Anda memberi ruang dalam hidup Anda untuk meletakkan sesuatu yang lain pada tempatnya. Buat “Daftar Berhenti Melakukan” Anda sendiri.

Ini adalah langkah yang sangat penting untuk meningkatkan penggunaan waktu Anda. Kita perlu melakukan ini dalam kehidupan pribadi dan profesional kita. Ini butuh waktu lama untuk saya pahami.

Baru belakangan ini saya akhirnya menyewa seorang pembersih rumah untuk membersihkan rumah saya. Apa yang saya lakukan sepanjang hari dan kemudian beberapa, membutuhkan dua orang sekitar tiga jam untuk menyelesaikannya,

DAN mereka melakukan semua hal yang tidak ingin saya lakukan atau tidak punya waktu untuk melakukannya seperti mengelap alas tiang secara teratur, membersihkan pintu interior, membersihkan perapian dan membersihkan tirai. Memiliki layanan ini membebaskan waktu saya sehingga saya dapat melakukan hal-hal lain, seperti bergaul dengan putri saya.

Pertimbangkan outsourcing pembersihan rumah, berkebun, belanja bahan makanan (saya sudah mencoba Safeway.com dan itu cukup keren – beberapa menit di komputer saya dan bahan makanan dikirim – menghemat setidaknya satu jam waktu saya, belum lagi bensin), tugas ( ada asisten pribadi yang tersedia dengan biaya yang sangat rendah – terutama jika Anda mempertimbangkan berapa banyak waktu Anda yang berharga).

4. Pilih secara strategis kegiatan, proyek, “hal” mana yang Anda lakukan yang memiliki nilai tertinggi dan lakukan hal itu terlebih dahulu.

Kebanyakan orang menyia-nyiakan 70-80% hari kerja mereka untuk aktivitas tingkat rendah, nilai rendah, dan pengembalian rendah. Jika Anda ingin menghasilkan lebih banyak, menikmati lebih banyak, dan tumbuh lebih banyak, maka Anda harus segera mulai membuat pilihan yang lebih baik tentang di mana menginvestasikan waktu Anda.

Mempekerjakan asisten untuk melakukan tugas-tugas administratif yang menghabiskan banyak waktu Anda akan memungkinkan Anda untuk melakukan lebih banyak pekerjaan tingkat yang lebih tinggi yang menghasilkan lebih banyak pendapatan.

Mengalihdayakan pembukuan pasti akan membebaskan waktu Anda dan memungkinkan Anda melakukan yang terbaik, sementara memungkinkan seseorang yang benar-benar menyukai angka dan tahu cara mengelolanya, melakukan yang terbaik.

Mempekerjakan penggerak dan Asisten Pementasan akan memungkinkan Anda untuk menyelesaikan proyek lebih cepat, mengambil lebih banyak proyek, menjaga gudang lebih rapi dan membuat proyek tetap berjalan dan memungkinkan Anda untuk secara bersamaan memberikan konsultasi kepada klien lain.

Jangan terjebak dalam perangkap harus melakukan semuanya sendiri atau Anda tidak akan pernah meluangkan waktu untuk mengerjakan bisnis Anda. Lihatlah semua tugas di daftar tugas Anda dan tanyakan pada diri sendiri, “Apakah ini benar-benar perlu dilakukan?” dan kemudian, “Jika itu harus dilakukan, dapatkah itu dilakukan oleh orang lain?”

Jika melepaskan tugas-tugas ini menakutkan bagi Anda (dan terkadang memang demikian, terutama jika Anda selalu melakukannya dan memiliki cara khusus Anda sendiri untuk melakukannya), cobalah langkah kecil.

Identifikasi tugas kecil yang ingin Anda delegasikan (mis: menjawab panggilan).

Dokumentasikan cara yang benar untuk melakukan tugas ini, langkah demi langkah, buat dokumen, dan jadikan sebagai bagian dari manual operasi pementasan Anda.

Minta seseorang untuk mengikuti instruksi Anda dan merevisi dokumen Anda sampai Anda dan penguji Anda merasa nyaman dengan sistem yang baru didokumentasikan.

Ketika dokumen sistem baru sudah siap, berikan kepada orang yang bertanggung jawab untuk tugas itu, dan masukkan salinannya ke manual operasi pementasan pribadi Anda. Ulangi langkah ini pada tugas berikutnya.

5. Lacak penggunaan waktu Anda dan lihat di mana Anda dapat membuat pilihan yang lebih baik di masa depan.

Terlalu mudah untuk membodohi diri sendiri dengan berpikir bahwa Anda melakukan semua yang Anda bisa dengan waktu Anda. Sudah menjadi sifat manusia untuk merasionalisasi dan melihat apa yang ingin kita lihat.

Tetapi kenyataannya adalah Anda bisa mendapatkan lebih banyak waktu daripada Anda. Kuncinya adalah untuk memperjelas secara VISUAL ke mana arah waktu Anda sehingga Anda dapat mengoreksi diri secara real time.

Dengan melakukan ini dari waktu ke waktu Anda mendisiplinkan diri sendiri untuk membuat pilihan waktu yang lebih baik dan mencapai lebih banyak.

Mulai hari ini untuk mengambil tanggung jawab 100% atas bagaimana Anda menginvestasikan jam dan menit Anda. Tidak ada lagi alasan.

 

Cara Memaksimalkan Waktu yang Ada

Lenteraonline

Ikut berbagi informasi dan pengetahuan lewat tulisan online

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *