Peran Psikologi Dalam Olahraga

Psikologi Dalam Olahraga

Olahraga yang melibatkan emosi, kompetisi, kerja sama, pencapaian, dan permainan, menyediakan area yang luas untuk studi psikologis. Orang-orang yang terlibat dalam olahraga berusaha untuk menguasai keterampilan yang sangat sulit, sering kali membuat diri mereka mengalami stres fisik yang intens serta tekanan sosial.

Psikologi Olahraga

Ketika psikolog mulai mempelajari olahraga pada 1930-an dan 1940-an, mereka berfokus pada kinerja motorik dan perolehan keterampilan motorik. Psikologi olahraga muncul sebagai disiplin ilmu yang berbeda pada tahun 1960-an, didominasi oleh teori-teori psikologi sosial.

Sejak itu, penelitian telah berkembang ke berbagai bidang seperti pelatihan pencitraan, hipnosis, pelatihan relaksasi, motivasi, sosialisasi, konflik dan kompetisi, konseling, dan pembinaan. Olahraga khusus dan spesialisasi rekreasi yang dipelajari meliputi bisbol, bola basket, sepak bola, bola voli, tenis, golf, anggar, tari, dan banyak lainnya.

Tiga bidang utama penelitian olahraga adalah kepribadian, motivasi, dan pengaruh sosial. Studi kepribadian telah menyelidiki apakah ada ciri-ciri khusus yang membedakan atlet dari non- atlet .

Meskipun sebagian besar studi ini gagal memberikan hasil yang signifikan, beberapa hubungan yang valid dibuat antara keberhasilan dalam atletik dan kesehatan mental yang positif. Penelitian tentang pegulat, pelari, dan pendayung menemukan tingkat depresi, ketegangan, permusuhan, dan kelelahan yang lebih rendah di antara atlet yang lebih sukses jika dibandingkan dengan rekan-rekan mereka dan dengan populasi umum.

Perbedaan individu dalam olahraga juga telah dipelajari. Salah satu instrumen yang dirancang untuk jenis investigasi ini adalah Sport Competition Anxiety Test (SCAT), yang dikembangkan oleh Rainer Martens, yang mengukur tingkat kecemasan dalam olahraga kompetitif. Studi motivasi telah difokuskan pada tingkat gairah optimal untuk atlet .

Sebagian besar penelitian semacam itu telah menguatkan penelitian yang ada tentang gairah dengan menghubungkan kinerja puncak ke tingkat gairah yang moderat dan optimal, dengan kinerja berkurang jika gairah meningkat atau menurun dari tingkat itu. Efek negatif dari gairah berlebih termasuk pola gerakan yang tidak efisien dan hilangnya kepekaan terhadap isyarat lingkungan.

Pada atlet yang sukses , kemampuan untuk mengontrol gairah dan memusatkan perhatian telah terbukti sama pentingnya dengan tingkat gairah itu sendiri. Motivasi dalam olahraga juga telah didekati dari sudut modifikasi perilaku , dengan memperhatikan isu-isu seperti efek penghargaan intrinsik versus ekstrinsik.

Studi pengaruh sosial, yang dominan pada 1960-an dan 1970-an, berfokus pada isu-isu seperti pengaruh penonton, rekan tim, dan pesaing. Psikolog olahraga juga telah mempelajari jenis perilaku tertentu.

Misalnya, asal dan efek agresi dalam olahraga telah diselidiki oleh para peneliti yang menguji konsep olahraga sebagai pelepasan katarsis dari agresi. (Ditemukan bahwa olahraga agresif cenderung meningkatkan daripada mengurangi permusuhan dan agresi.)

Dinamika sosial olahraga tim juga telah dipelajari. Teori psikologi dari sub bidang lain, seperti psikologi sosial dan psikologi perilaku , telah berhasil diterapkan pada studi olahraga dan rekreasi. Kadang-kadang, penelitian telah menghasilkan temuan yang berbeda dari yang terlihat di daerah yang lebih tradisional ini.

Bertentangan dengan apa itu perilaku psikolog mungkin memprediksi, misalnya, beberapa penelitian yang dilakukan pada perilaku pembinaan mengungkapkan bahwa metode pengajaran yang efektif tidak selalu terkait dengan pujian tingkat tinggi atau penguatan positif.

Perilaku umum pelatih , bahkan yang sukses, secara tidak proporsional terdiri dari omelan dan “berdesak,” atau mendesak, daripada memberikan umpan balik yang mendukung. Temuan lain yang bertentangan dengan kebijaksanaan konvensional adalah bahwa kekompakkan tim dalam olahraga berorientasi tim tidak selalu mengarah pada kinerja terbaik.

Mengikuti praktik yang sudah ada di Eropa, psikolog olahraga di Amerika Utara sekarang bekerja langsung dengan atlet dan tim profesional untuk membantu meningkatkan kinerja. Teknik yang diterapkan meliputi manajemen kecemasan, relaksasi progresif, pelatihan autogenik, biofeedback, hipnosis, dan terapi perilaku kognitif .

Pencitraan mental, kontrol perhatian, penetapan tujuan, dan bekerja pada keterampilan interpersonal juga merupakan bagian dari program psikologi olahraga untuk atlet . Hasil positif telah dilaporkan dalam meningkatkan kinerja dan mengendalikan kecemasan.

Sebagai studi psikologi olahraga telah berkembang, telah meminjam lebih sedikit dari spesialisasi lain, seperti behaviorisme , membuat kontribusi sendiri ke bidang psikologi. Temuan unik dalam disiplin ini telah berkontribusi pada bidang psikologi lain yang lebih konvensional dan diakui memiliki aplikasi signifikan terhadap kesehatan mental populasi umum.

Salah satu contoh dapat dilihat dalam banyak laporan penelitian yang menyebutkan manfaat jogging dan olahraga lainnya dalam mengurangi depresi. (Beberapa penelitian telah menemukan bahwa berlari sama dengan psikoterapi dalam kemampuannya untuk meredakan gejala depresi.)

Psikologi olahraga juga mendapat pengakuan melalui popularitas buku-buku seperti The Joy of Running karya Thaddeus Kostrubala, Peak Performance karya David Kauss, dan buku “inner game” karya Timothy Gallwey.

Buku-buku instruksi yang berorientasi psikologis, seperti Vic Braden’s Tennis for the Future, juga telah memperoleh khalayak luas. Prinsip-prinsip yang dikembangkan melalui penelitian olahraga, seperti pelatihan pengendalian perhatian, juga telah diadaptasi untuk digunakan dalam bisnis dan pengaturan organisasi lainnya.

Model pelatihan dan kebugaran serta konsep psikologi olahraga lainnya telah digunakan dalam melatih manajer dan supervisor. Buku-buku tentang topik ini termasuk Coaching for Improved Work Performance oleh Ferdinand Fournies dan Coaching, Learning, and Action oleh BC Lovin dan E. Casstevens.

Karena temuan medis terus mendukung peran olahraga dan kebugaran dalam membangun dan menjaga kesehatan, orang-orang tertarik untuk mempelajari bagaimana mereka dapat menerapkannyainformasi terkait untuk membangun keterampilan dan menikmati aktivitas mereka lebih lengkap. Orang-orang ini mungkin menjadi subjek, bersama dengan atlet , untuk psikolog yang ingin melakukan penelitian atau memberikan konseling di bidang olahraga dan rekreasi.

 

Peran Psikologi Dalam Olahraga

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *