Zona Pembagian Lapisan Laut

Ahli Oseanografi atau oseanologi (ilmuwan yang mempelajari lautan) sering membagi lautan menjadi lapisan horizontal. Mereka menggunakan karakteristik fisik air seperti suhu, kepadatan, dan jumlah cahaya pada kedalaman yang berbeda untuk mengklasifikasikan lapisan ini. Faktor terpenting adalah densitas air, yang ditentukan oleh kombinasi salinitas (jumlah garam dalam air) dan suhu.

Semua air laut asin, tetapi beberapa mengandung lebih banyak garam daripada yang lain. Air yang lebih asin lebih berat dan tenggelam, sedangkan air yang kurang asin lebih ringan dan mengapung. Demikian pula, air yang lebih hangat lebih ringan daripada air yang lebih dingin, sehingga mengapung di atas air yang lebih dingin.

Zona Pembagian Lapisan Laut

Zona Pembagian Lapisan Laut

Ahli kelautan umumnya mengkategorikan laut menjadi empat lapisan: zona epipelagik, zona mesopelagik, zona batipelagis, dan zona abisopelagik. Kata “pelagis” mengacu pada lautan terbuka, jauh dari pantai.

Awalan epi berarti “permukaan”; awalan meso berarti “tengah”; awalan bathy berarti “dalam”; dan awalan abysso berarti “tanpa dasar.” Selain itu, zona transisi antara epipelagik dan mesopelagik sering disebut termoklin.

1. Zona Epipelagik

Epipelagik mengacu pada permukaan laut tempat cahaya menembus. Lapisan ini juga disebut zona fotik, mengacu pada cahaya yang ditemukan di kedalaman ini. Cahaya sangat penting di lautan. Sama seperti tumbuhan di darat, fitoplankton (tumbuhan yang mengapung bebas, umumnya berukuran mikroskopis) membutuhkan cahaya untuk tumbuh.

Fitoplankton adalah dasar dari jaring makanan (jaringan hubungan makan dalam suatu ekosistem) di laut; mereka menghasilkan makanan dengan mengubah energi dari Matahari menjadi energi yang mereka butuhkan untuk hidup dan tumbuh. Ketika fitoplankton dimakan oleh zooplankton (hewan yang mengapung bebas) dan ikan, energi ini diubah menjadi bahan-bahan di dalam tubuh mereka.

Perpindahan energi ini berlanjut ketika setiap predator (hewan yang berburu, membunuh, dan memakan hewan lain) memakan mangsanya (hewan yang diburu dan dimakan oleh hewan lain), tetapi semuanya dimulai dengan energi dari Matahari.

Kadang-kadang zona fotik disebut sebagai lapisan campuran permukaan. Lapisan ini bersentuhan dengan angin dan udara di atas lautan. Angin bertindak sebagai pencampur, menggerakkan air ke atas dan ke bawah di seluruh lapisan atas lautan. Akibatnya, semua air di lapisan campuran permukaan memiliki kerapatan yang sama. Karena air ini sering bersentuhan dengan udara, ia mengandung banyak gas yang dibutuhkan untuk kehidupan, seperti oksigen dan karbon dioksida.

Zona epipelagik meluas sekitar 500 kaki (150 meter) ke laut, meskipun ini bervariasi tergantung pada lokasi. Hanya sekitar 2% dari total volume lautan yang berada di zona epipelagik.

Termoklin Tepat di bawah permukaan lapisan campuran adalah lapisan air di mana suhu dan kepadatan berubah sangat cepat. Lapisan ini disebut termoklin. Di perairan tropis yang hangat, termoklin sangat mendadak, sedangkan di perairan kutub yang dingin termoklin seringkali agak lembut.

Di bawah termoklin, suhu selalu sekitar 40°F (5°C). Termoklin bertindak sebagai penghalang kepadatan antara permukaan, di mana ada cahaya dan pertumbuhan fitoplankton, dan lapisan laut yang lebih dalam, di mana makanan sering langka.

2. Zona Mesopelagik

Zona mesopelagik membentang dari sekitar 500 kaki (150 meter) hingga sekitar 3.250 kaki (1.000 meter) di bawah permukaan. Ini sering disebut sebagai “zona senja” karena berada di antara zona epipelagik di mana ada cahaya dan laut dalam di mana cahaya tidak ada.

Mayoritas cahaya di bagian laut ini berasal dari bioluminescence, cahaya yang dihasilkan oleh reaksi kimia pada bakteri, hewan, dan tumbuhan. Karena zona epipelagik adalah tempat fitoplankton tumbuh dan tempat zooplankton dan ikan memakan fitoplankton, beberapa hewan yang hidup di zona mesopelagik bermigrasi ke atas pada malam hari untuk mencari makan.

Hewan lain di zona mesopelagik bergantung pada makanan yang jatuh melalui termoklin ke zona mesopelagik. Yang lain lagi telah mengembangkan adaptasi khusus untuk memangsa hewan yang hidup di dalam zona mesopelagik. Karena makanan agak langka di zona ini, pemangsa sering kali memiliki gigi tajam dan perut yang dapat mengembang untuk memanfaatkan apa pun yang mereka temui, bahkan jika itu lebih besar dari mereka.

3. Zona batipelagis

Zona batipelagis adalah bagian dari laut antara sekitar 3.250 kaki (1.000 meter) dan 13.000 kaki (4.000 meter) di bawah permukaan laut. Cahaya hampir tidak ada di bagian laut ini. Sedikit cahaya yang ada, dihasilkan dari bioluminesensi dari hewan dan bakteri. Tekanannya juga sangat besar di bagian laut ini.

Namun, kehidupan laut masih ada di sini. Ikan, ubur-ubur, moluska, dan krustasea (hewan air yang tidak bertulang belakang dengan kaki bersendi dan cangkang keras) semuanya memiliki perwakilan yang hidup di kedalaman ekstrem ini. Sebagian besar hewan ini berwarna hitam atau merah. Merah tampak hitam pada kedalaman ini, karena satu-satunya panjang gelombang cahaya (pola gelombang cahaya yang dirasakan oleh mata sebagai warna) yang tersedia adalah cahaya biru dari bioluminesensi.

4. Zona abisopelagik

Abisopelagik terbentang dari 13.000 kaki (4.000 meter) di bawah permukaan hingga ke dasar laut. Di zona ini, air hampir membeku dan tekanannya sangat besar. Meskipun demikian, ada beberapa hewan yang hidup di bagian laut yang sangat dalam ini. Cumi-cumi dan ubur-ubur dapat ditemukan berenang melalui perairan di laut dalam.

Seringkali, mereka memiliki sedikit warna tetapi mereka memiliki organ khusus yang dapat menghasilkan cahaya. Bioluminescence ini digunakan untuk menarik mangsa dan menakut-nakuti predator. Beberapa jenis echinodermata (hewan berkulit berduri termasuk bintang laut dan bulu babi) relatif banyak dijumpai di zona abisopelagik. Bintang keranjang memiliki lengan panjang yang melambai di atas dasar laut untuk menangkap mangsa.

Babi laut adalah sejenis teripang yang menggali lubang atau terowongan di lumpur, mencerna hewan mati dan bakteri. Teripang lain yang disebut teripang terbang memiliki kepakan seperti sayap untuk terbang melintasi laut dalam. Crustacea juga dapat ditemukan di zona abisopelagik. Laba-laba laut dan isopoda (dari keluarga udang) sering ditemukan di daerah yang dalam ini.

Parit yang sangat dalam (cekungan sempit atau retakan di dasar laut) dapat meluas hingga 35.750 kaki (11.000 meter) di beberapa bagian lautan. Palung adalah bagian terdalam dari laut dan diklasifikasikan oleh beberapa ahli kelautan sebagai zona hadal.

Referensi:

  • Stickmen’s Guide to Oceans in Layers, Lerner Publishing Group. 2017

 

Zona Pembagian Lapisan Laut

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *