Terciptanya Gelombang (Ombak) di Lautan

Gelombang (Ombak) di Lautan

Angin menciptakan gelombang atau ombak di lautan. Saat arus angin (aliran udara yang bergerak) bergerak di atas permukaan air yang tidak terganggu, gesekan antara udara dan air menciptakan serangkaian gelombang yang bergerak melintasi permukaan lautan.

Terciptanya Gelombang di Lautan

Ukuran gelombang tergantung pada kecepatan angin, durasi angin, dan jarak di mana angin bertiup. (Jarak dari permukaan air terbuka yang ditiup angin disebut fetch). Pada saat gelombang mencapai garis pantai, gelombang telah dipengaruhi oleh banyak peristiwa angin.

Gelombang bergerak menjauh dari titik atau daerah asalnya dalam lingkaran yang melebar, seperti riak yang bergerak menjauh dari kerikil yang jatuh ke kolam.

Di cekungan laut (dasar laut dalam), gelombang dari banyak peristiwa angin yang berbeda bergerak melintasi permukaan laut pada saat tertentu. Ketika gelombang tersebut bertemu, itu akan berinteraksi untuk membentuk pola baru.

Badai tropis selama seminggu di Samudra Pasifik dapat menghasilkan gelombang setinggi rumah berlantai tiga. Sedangkan hembusan angin sepuluh menit yang melintasi danau kecil mungkin membuat gelombang yang tingginya hanya beberapa inci saja.

Gelombang laut mungkin tampak bahwa air bergerak maju tetapi pada kenyataannya air bergerak dalam lingkaran saat molekul air terangkat dan turun. (Molekul adalah unit terkecil dari suatu zat yang memiliki sifat zat itu.) Bayangkan mengambang di laut dengan rakit.

Ketika gelombang mendekat, Anda naik dan turun saat melewatinya, tetapi Anda tidak bergerak menuju pantai. Hal yang sama terjadi pada molekul air di bawah Anda. Saat gelombang datang, partikel air naik dan turun dalam lingkaran kecil saat gelombang lewat, tetapi tidak terbawa ke depan.

Titik tertinggi yang dicapai gelombang disebut puncak. Sedangkan titik terendah yang dicapai gelombang disebut palung.

Panjang gelombang adalah jarak dari satu puncak ke puncak berikutnya. Molekul air yang paling dekat dengan permukaan bergerak dalam lingkaran terbesar, dan air yang lebih dalam bergerak lebih sedikit.

Molekul di bawah kedalaman yang dikenal sebagai dasar gelombang tidak terganggu oleh gelombang yang lewat. Basis gelombang sama dengan setengah jarak horizontal antara puncak gelombang, atau setengah panjang gelombang.

Gelombang pecah

Gelombang pecah

Gelombang berubah bentuk ketika mendekati garis pantai. Ketika dasar laut lebih dangkal dari dasar gelombang, itu mengganggu gerakan melingkar air di dasar gelombang. Ombak yang lebar dan lembut di lautan terbuka semakin tinggi dan puncaknya semakin rapat. Akhirnya, gelombang tumbuh terlalu tinggi untuk menopang dirinya sendiri dan pecah; puncak gelombang runtuh di depan gelombang.

Pemecah tumpahan yang berangsur-angsur menjadi lebih curam dan kemudian runtuh biasanya terbentuk di sepanjang pantai yang landai. Plunging breaker yang tumbuh tinggi dan melengkung tajam umumnya menumbuk garis pantai yang curam. Gelombang besar mulai pecah lebih jauh dari pantai daripada gelombang yang lebih kecil karena memiliki dasar gelombang yang lebih dalam.

Air dari ombak yang pecah meluncur ke depan ke pantai. Ia kembali dalam arus keluar di sepanjang dasar laut yang disebut arus bawah. Gerakan maju dan mundur air di zona selancar (daerah perairan kasar di sebelah daratan, di mana gelombang laut menghantam pantai) antara ombak pecah dan pantai disebut swash.

Seperti air di mesin cuci, air di zona selancar tanpa henti berputar antara pemecah ombak dan pantai. Pantai mengalami hantaman tanpa henti yang memecah semua kecuali sedimen yang paling tahan (pasir, kerikil, atau lanau). Mineral kuarsa sangat kuat, dan pasir pantai sering kali terdiri dari butiran kuarsa identik yang gelombangnya telah dibulatkan menjadi bola sempurna dan diurutkan berdasarkan ukuran.

Pembiasan gelombang

Gelombang menekuk saat mencapai garis pantai. Sangat jarang angin bertiup tepat ke arah garis pantai yang lurus sempurna, dan gelombang hampir selalu mendekati garis pantai pada suatu sudut.

Pembiasan gelombang

Pembengkokan atau pembiasan gelombang terjadi karena ujung gelombang yang mencapai perairan dangkal terlebih dahulu melambat dan pecah sebelum ujung yang lebih dalam. Air yang bergerak di zona selancar mengalir menyamping di sepanjang pantai dari arah gelombang yang mendekat, dan gravitasi menarik air yang kembali langsung ke bawah.

Air dan sedimen dengan demikian bergerak dalam pola zig-zag yang membawanya di sepanjang pantai. Pembiasan gelombang menghasilkan arus sejajar pantai, yaitu arus yang mengalir sejajar garis pantai di perairan dangkal. Jika Anda pernah menjatuhkan handuk Anda di pantai dan pergi berenang hanya untuk mengetahui bahwa Anda telah terbawa arus dari handuk Anda, Anda telah mengalami arus pantai yang panjang.

Pembiasan gelombang juga membawa kekuatan pengikisan gelombang ke tanjung, daratan bergerigi, berbatu, dan sempit yang membentang ke lautan. Arus sepanjang pantai membawa sedimen yang terkikis menjauh dari tanjung dan menyimpannya di teluk.

Dengan demikian Ombak meluruskan garis pantai yang tidak teratur dengan mengikis tanjung dan mengisi teluk. Sebuah teluk berbentuk busur dengan tanjung di setiap ujungnya memiliki dua arus pantai yang mengalir dari tanjung menuju satu sama lain.

Arus keluar yang dangkal, kuat, yang terbentuk di ujung teluk tempat mereka bertemu disebut arus ripRip current juga terbentuk di mana gelombang besar menumpuk air di antara gundukan pasir (bukit pasir yang terbentuk oleh arus) dan pantai. Rip current, bisa berbahaya bagi perenang karena bisa terbentuk atau menjadi kuat secara tiba-tiba.

Gelombang dan arus sepanjang pantai juga dapat membentuk pasir menjadi rangkaian pulau penghalang (pulau panjang dan sempit yang sejajar dengan daratan) yang terbentuk dari endapan sedimen. Pulau-pulau ini sering disebut garis pantai pengendapan. Di Teluk Meksiko , ombak menyapu pasir dari Delta Sungai Mississippi .

Arus sepanjang pantai telah menyimpan pasir di aliran panjang pulau penghalang di sepanjang garis pantai Louisiana dan Texas. Inlet pasang surut (inlet dipertahankan oleh aliran pasang surut) pulau penghalang terpisah dari satu sama lain dan teluk dangkal yang disebut laguna memisahkan mereka dari daratan. Pulau penghalang di pesisir timur Amerika Serikat, termasuk Outer Banks of the Carolinas, dibentuk dengan cara yang sama.

Pola gelombang dan kondisi garis pantai terus berubah, dan fitur garis pantai terus menerus dibentuk kembali. Gelombang dari badai besar, misalnya, dapat sepenuhnya menghancurkan pulau penghalang, rumah pantai dan semuanya, dan membentuk kembali yang baru dalam hitungan hari.

 

Terciptanya Gelombang (Ombak) di Lautan

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *