Pembentukan, Struktur dan Jenis Delta

Pembentukan, Struktur dan Jenis Delta

Pengertian Delta adalah endapan sedimen (partikel pasir, kerikil, dan lanau/debu) di muara sungai yang mengalir ke laut. Muara sungai adalah ujung tempat badan air mengalir ke laut. Delta dibentuk oleh interaksi air tawar sungai dengan air laut, pasang surut, dan gelombang. Sepanjang sejarah, delta telah menjadi tempat penting bagi pemukiman manusia. Mereka juga merupakan habitat penting bagi banyak hewan dan tumbuhan.

Asal-usul istilah delta diciptakan pada abad kelima SM, oleh naturalis Yunani Herodotus untuk menggambarkan bentuk segitiga dari sedimen yang diendapkan di ujung Sungai Nil. Huruf Yunani kapital delta (∆) menyerupai segitiga. Kebanyakan delta berbentuk segitiga karena sungai menyimpan sedimen dalam jumlah yang lebih besar di mana mereka bertemu laut, kemudian menyebar ke mulut laut untuk menyimpan sedimen yang tersisa.

Pembentukan dan Struktur Delta

Saat sungai mengalir melalui tempatnya (saluran yang ditempati oleh sungai), air memecah batu dan kerikil, yang kemudian dibawa sungai saat mengalir. Potongan-potongan batu ini, sedimen, termasuk pasir, kerikil, dan lanau (debu). Ketika air sungai yang mengalir cepat mencapai laut, mereka mendorong air laut.

Hal ini mengurangi kecepatan aliran air sungai yang menyebar di sepanjang garis pantai. Saat kecepatan air sungai melambat, sedimen yang dibawanya mengendap di dasar lautan. Seiring waktu, sedimen menumpuk dan membentuk delta.

Di sebagian besar delta, air sungai kurang padat daripada air laut karena mengandung lebih sedikit garam. Saat mengalir ke laut, air sungai mengapung di atas air laut. Ini disebut aliran hipopiknal/hypopycnal . (Awalan hypo berarti “di bawah” atau “kurang” dan akar kata pycn berarti “kepadatan.”)

Di tempat-tempat di mana aliran hipopiknal terjadi, air asin yang terletak di bawah air tawar disebut baji garam. Sedimen yang lebih besar, seperti kerikil dan kerikil, diendapkan di ujung baji garam (paling dekat dengan pantai) dan sedimen yang lebih kecil, seperti pasir, diendapkan lebih jauh di sepanjang baji garam. Butiran lanau terkecil (partikel sedimen halus) terbawa jauh ke lepas pantai bersama air sungai.

Jalur aliran air yang disebut saluran mengalir melalui sedimen delta. Saluran ini disebut distributaries dan mereka mungkin besar dan relatif permanen atau kecil, fitur sementara. Sisi saluran terdiri dari tumpukan sedimen yang disebut tanggul. Daerah antara distributaries disebut daerah interdistributary.

Jenis Delta

Struktur distributaries dan interdistributary area tergantung pada tempat sungai bermuara ke laut dan kekuatan yang mempengaruhi air sungai saat mengalir ke laut. Ada tiga jenis delta utama: didominasi sungai, didominasi pasang surut, dan didominasi gelombang. Banyak delta yang dibentuk oleh kombinasi dari kekuatan-kekuatan ini.

Delta yang didominasi sungai memanjang keluar dari pantai saat air sungai mengalir keluar ke laut. Sedimen yang diendapkan oleh sungai cenderung membentuk tanggul yang menahan saluran air.

Pemandangan delta yang didominasi sungai dari udara tampak seperti kaki burung dengan beberapa saluran bercabang. Delta yang didominasi sungai sering kali memiliki gundukan pasir (endapan pasir yang panjang) yang tegak lurus dengan sungai. Delta Sungai Mississippi di Louisiana adalah contoh delta yang didominasi sungai.

Delta Sungai Mississippi di Louisiana

Delta yang didominasi pasang surut adalah delta di mana sedimen yang diendapkan oleh sungai didistribusikan kembali oleh pasang surut. Delta ini memiliki saluran yang dipotong oleh air sungai serta saluran yang dipotong oleh arus pasang surut. Hasilnya adalah garis pantai yang terlihat seperti pinggiran di ujung karpet.

Delta yang didominasi pasang surut mungkin juga memiliki fitur pantai seperti gundukan pasir dan beting (gumpalan pasir yang terlihat saat air surut) yang berorientasi sejajar dengan aliran pasang surut. Delta Gangga-Brahmaputra di Teluk Benggala adalah contoh delta yang didominasi pasang surut.

Delta yang didominasi gelombang terjadi di tempat-tempat di mana sedimen yang diendapkan oleh air sungai didistribusikan kembali oleh gelombang. Karena gelombang cenderung menggerakkan sedimen di sepanjang garis pantai, bentuk delta yang didominasi gelombang biasanya berupa garis pantai yang halus.

Jika gelombang yang mempengaruhi delta pecah sejajar dengan garis pantai, sedimen delta akan cenderung simetris di kedua sisi sungai. Jika gelombang pecah membentuk sudut ke pantai, sedimen delta akan cenderung menumpuk di satu sisi delta. Delta Sungai Nil di Mesir adalah contoh delta yang didominasi gelombang.

 

Pembentukan, Struktur dan Jenis Delta

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *