Jenis-jenis Susu dan Kandungannya

Jenis-jenis Susu dan Kandungannya

Susu memiliki berbagai kegunaan dan merupakan salah satu barang paling dasar yang ditemukan di dapur di seluruh dunia. Susu dikonsumsi sebagai minuman, dituangkan ke sereal, dan digunakan dalam berbagai cara dalam memasak. Menanggapi konsumen dengan tuntutan nutrisi yang berbeda, ilmu pangan modern telah membuat berbagai jenis susu cair tersedia.

Jenis-jenis Susu dan Kandungannya

Meskipun susu mungkin kurang menarik bagi orang yang peduli dengan berat badan mereka karena kandungan lemaknya yang tinggi, namun ada beberapa jenis susu tidak mengandung lemak sama sekali.

Susu murni (Whole milk)

Mengandung 3 1/2 persen lemak susu, jenis susu ini seringkali hanya diberi label “susu” atau “susu vitamin D” jika vitamin tertentu telah ditambahkan. Dari semua jenis susu, susu murni termasuk yang paling tinggi lemak dan kalorinya. Satu cangkir memiliki 150 kalori dan sekitar 8 gram lemak.

Susu rendah lemak (Reduced-fat milk)

Sering disebut sebagai dua persen, jenis susu ini telah menghilangkan beberapa lemak susu darinya. Dua persen mencerminkan jumlah lemak dalam susu berdasarkan beratnya. Itu tidak mengacu pada persentase kalori dari lemak. Satu cangkir susu 2 persen memiliki 130 kalori dan 5 gram lemak.

Susu rendah lemak (Low-fat milk)

Juga dikenal sebagai susu 1 persen, jenis susu ini mengandung sekitar 100 kalori dan 2,6 gram lemak dalam 1 cangkir.

Susu tanpa lemak atau skim (Nonfat or skim milk)

Susu skim, yang mengandung kurang dari 0,5 persen lemak susu, sekarang lebih sering diberi label susu tanpa lemak. Ini mengandung jumlah nutrisi yang sama, seperti kalsium, seperti rekan-rekan lemaknya yang lebih tinggi, tetapi tidak memiliki lemak dan hanya 90 kalori.

Mentega susu (Buttermilk)

Buttermilk dulunya adalah residu yang tersisa dari mengaduk mentega, tetapi versi hari ini dibuat dari penambahan kultur asam laktat ke dalam susu. Hasilnya jauh lebih kaya daripada buttermilk “alami” asli, tetapi masih mempertahankan tekstur kental dan rasa asam yang lama. Beberapa produsen menambahkan butiran mentega untuk tampilan asli atau stabilisator untuk mencegah pemisahan. Karena namanya, buttermilk mungkin terdengar tinggi lemak. Namun, dalam banyak kasus tidak demikian.

Buttermilk memperoleh kandungan lemaknya dari susu yang digunakan untuk membuatnya, dan di Amerika Serikat susu rendah lemak atau tanpa lemak paling sering digunakan. Kalori dan lemak dalam buttermilk tergantung pada jenis susu yang digunakan untuk membuatnya. Periksa label untuk kandungan lemak.

Susu acidophilus (Acidophilus milk)

Biasanya terbunuh selama pasteurisasi, kultur bakteri sehat Lactobacillus acidophilus diperkenalkan kembali ke dalam susu utuh, rendah lemak, atau tanpa lemak untuk membuat susu acidophilus manis. Dalam susu, kultur acidophilus dan bifidobacteria ditambahkan.

Acidophilus terjadi secara alami di dalam tubuh dan ditemukan terutama di usus kecil. Banyak faktor yang dapat mengubah tingkat bakteri usus ini, termasuk diet, konsumsi alkohol, penyakit, dan obat-obatan. Perubahan kadar terkadang dapat menyebabkan pencernaan yang buruk, diare, dan kembung.

Minum produk susu acidophilus dapat mengurangi infeksi usus dan diare serta meningkatkan pencernaan dan toleransi susu. Studi sedang dilakukan untuk mengevaluasi apakah bakteri ini dapat membantu mengatur kadar kolesterol darah dan mencegah kanker.

Kalori dan lemak dalam susu acidophilus tergantung pada jenis susu yang dibiakkan dengan bakteri acidophilus. Jika susu murni digunakan, misalnya, susu yang diolah acidophilus mengandung jumlah lemak dan kalori yang sama dengan susu murni.

Susu rendah laktosa dan bebas laktosa (Lactose-reduced and lactose-free milk)

Produk-produk ini dirancang untuk orang-orang yang kesulitan mencerna laktosa, gula yang ditemukan dalam susu. Enzim yang disebut laktase ditambahkan selama pemrosesan susu ini.

Hasilnya adalah laktosa dalam susu berkurang setidaknya 70 persen (berkurang laktosa) atau hingga 99,9 persen (bebas laktosa). Kalori dan lemak dalam susu rendah laktosa dan susu bebas laktosa tergantung pada jenis susu yang dibiakkan.

Susu ultrapasteurisasi (UHT)

Susu ini telah populer di Eropa selama bertahun-tahun, tetapi baru belakangan ini muncul di supermarket AS. “Ultra-heat treatment” (UHT) mensterilkan susu dengan memanaskannya dengan cepat, terkadang hingga 300 derajat Fahrenheit, dan kemudian dengan cepat mendinginkannya sebelum mengemasnya dalam wadah aseptik yang dikemas vakum.

Susu UHT dapat disimpan selama 2 hingga 3 bulan tanpa pendinginan, hingga dibuka. Setelah dibuka, susu UHT harus didinginkan dan segera dikonsumsi. Ini bisa rusak, tetapi tidak seperti susu lainnya, susu ini tidak mengental sebagai tanda peringatan pembusukan.

Proses ultra-panas membuat rasa susu sedikit melepuh, tetapi diperkirakan bahwa perlakuan tersebut tidak secara substansial mempengaruhi nilai gizi. Jumlah lemak dan kalori dalam susu UHT tergantung pada jenis susu dari mana ia dibuat.

 

Jenis-jenis Susu dan Kandungannya

Lenteraonline

Ikut berbagi informasi dan pengetahuan lewat tulisan online

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *